10 Wisata Alam Terindah di Korea Selatan

10 Wisata Alam Terindah di Korea Selatan

imagineair – Korea Selatan memiliki metode pemasaran yang unik. Dalam 5 tahun terakhir, Korea Selatan telah berkembang pesat di negara kita bahkan di dunia.Salah satunya melalui produk budaya populer global, seperti drama Korea dan KPop. Cara ini berdampak besar pada industri pariwisata Korea Selatan.Banyak perusahaan produksi teater akan mencari tempat yang indah. Lokasi tersebut seringkali menjadi idola dalam cerita dan berdampak pada jumlah penonton yang ingin mengunjungi lokasi tersebut.

Korea Selatan juga memiliki keindahan alam yang sangat mempesona. Selain itu, Korea Selatan memiliki banyak bangunan bersejarah, Korea Selatan merupakan salah satu negara tertua di dunia dan memiliki sejarah kerajaan yang panjang. Sekarang bangunan tersebut telah menjadi tempat wisata di Korea yang sangat menarik bagi kita.Selain N Seoul Tower, kafe atau lingkungan perkotaan, drama Korea kerap menggunakan area alam seperti pantai, danau, bahkan di pulau-pulau tertentu. Tidak hanya memberikan rasa kejar-kejaran bagi para penggemar drama, namun pemandangan alamnya memang juara.Berikut ini 10 wisata alam terindah di korea selatan yang kami rangkum dari berbagai sumber :

10 Wisata Alam Terindah di Korea Selatan

1. Uleung Island Seaside Road

Uleung Island Seaside Road
Pinteres

Pulau Ulleung atau Ulleungdo adalah sebuah pulau di Korea Selatan, terletak 120 kilometer (75 mil) di sebelah timur Semenanjung Korea, sebelumnya dikenal sebagai Dagelet oleh orang Eropa. Ulleungdo adalah pulau terbesar kesembilan di Korea Selatan, seluas 72,9 kilometer persegi (28,1 mil persegi). Ulleungdo adalah pulau utama di Kabupaten Ulleung, Gyeongsangbuk-do, Korea Selatan, dan objek wisata terkenal. Kota utama Ulleungdo adalah Pelabuhan Dodong, yang merupakan pelabuhan feri utama yang menghubungkan Ulleungdo dan daratan Korea. Setelah pariwisata, kegiatan ekonomi terbesar kedua di Ulleungdo adalah memancing, termasuk memancing cumi-cumi terkenal di sana, yang dapat dilihat di mana-mana.

Asal muasal pulau misterius ini berasal dari rangkaian letusan gunung berapi, letusan gunung tersebut saat ini membentuk gugusan perbukitan yang rapi. Tempat ini memiliki gunung tertinggi yang disebut Puncak Chengcheng. Dari puncak ini, Anda bisa menikmati pemandangan desa di pinggir pantai. Anda juga bisa berlayar di sekitar Kepulauan Gwaneumdo, Ulleungdo, Elephant Rock, Samseonan dan Lion Rock dan menikmati pemandangan.Uleung Island Seaside Road berada di pinggir pulau, dan terdapat jalan yang membentang di sepanjang pantai yang disebut Seaside Road. Nama ini mengacu pada lokasi jalan di pesisir pantai. Nah, di jalan ini, Anda bisa berjalan-jalan di sepanjang jalan itu dan mengagumi keindahan pulau misterius ini. Karena ada banyak anak tangga, tidak bisa dilintasi sepeda atau kendaraan bermotor. Namun dengan berjalan kaki, Anda akan bisa merasakan nuansa alam di pulau ini.

Tempat ini merupakan salah satu tempat wisata alam Korea dan terkenal dengan keindahan alamnya yang masih alami dan terjaga dengan baik. Pulau yang penuh dengan bebatuan, air terjun dan tebing yang menjulang tinggi menambah keindahan pulau ini. Banyak bukit di pulau ini yang berjejer rapi, puncak tertingginya bernama Chengren Peak. Di pantai ini terdapat jalan di sepanjang tebing yang disebut jalan tepi pantai.

Baca Juga : Berwisata ke Padang Savana Terindah Di Indonesia

2. Seongsan Sunrise Peak

Seongsan Sunrise Peak
Jeju Tourism Organization’s Travel Blog – WordPress.com

Seongsan Ilchulbong Peak merupakan gunung yang bentuknya seperti kastil dan Ilchulbong adalah gunung dimana anda bisa melihat matahari terbit yang indah. Bahkan, situs tersebut telah masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO (Warisan Dunia UNESCO).Situs Wisata Ekologis di Korea Selatan ini pada saat terjadi letusan gunung berapi 100.000 tahun yang lalu, puncaknya menjulang dari dasar laut. Terletak di ujung timur Pulau Jeju, kawah besar ini terletak di puncak Seongsan Ilchulbong, dengan diameter sekitar 600 meter dan tinggi sekitar 90 meter. Puncak Seongsan Iljibong dikelilingi oleh bunga kanola kuning cerah di musim semi, pemandangan indah yang pantas untuk dilihat.

Kawah ini tampak seperti mahkota besar yang dikelilingi bebatuan tajam. Sisi tenggara dan utara berupa tebing, dan sisi barat laut berupa bukit berumput hijau yang menghubungkan Desa Seongsan. Punggungannya menyediakan lingkungan yang ideal untuk berjalan kaki dan berkuda. Saat matahari mulai terbit, kawah akan semakin indah.Situs Wisata Ekologis di Korea Selatan ini adalah gunung berapi meletus lebih dari 100.000 tahun yang lalu, dan puncaknya menjulang dari dasar laut. Terletak di ujung timur Pulau Jeju, kawah besar ini terletak di puncak Seongsan Ilchulbong, dengan diameter sekitar 600 meter dan tinggi sekitar 90 meter. Seongsan Ilchulbong dikelilingi oleh bunga rapeseed kuning cerah di musim semi, dan pemandangan puncak gunungnya sangat menarik untuk dilihat.

Kawah ini tampak seperti mahkota besar yang dikelilingi bebatuan tajam. Sisi tenggara dan utara adalah tebing, dan sisi barat laut adalah bukit berumput hijau yang menghubungkan ke Desa Chengshan. Punggungannya menyediakan lingkungan yang ideal untuk berjalan kaki dan menunggang kuda. Saat matahari mulai terbit, kawah akan semakin indah.Seongsan Sunrise Peak berbentuk mangkuk dan dikelilingi tebing terjal. Tebing di sekitar Chengshan menghadap ke laut dan terlihat seperti mangkuk hijau besar jika dilihat dari atas. Bagian atas kawah tertutup rerumputan hijau yang tumbuh subur. Seongsan Ilchulbong juga ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.

3. Boseong Green Tea Field

Boseong Green Tea Field
TripAdvisor

Kota Boseong terletak di Provinsi Jeolla Selatan. Daerah Boseong terkenal dengan teh hijaunya. Itu juga merupakan tempat kelahiran aktivis kemerdekaan Korea Utara Philip Jaisohn. Di Tiga Dinasti Han, Baocheng termasuk dalam kebangsaan Mahan. Kemudian menjadi Kabupaten Boho di bawah pemerintahan Dinasti Baekje. Nama “Boseong” dinamai oleh Silla Bersatu.Teh hijau boseong atau teh hijau boseong merupakan produk khusus yang diproduksi di daerah bodsung dan terkenal dengan kualitas premiumnya. Teh hijau Boseong telah lulus pemeriksaan kualitas yang ketat dari Laboratorium Biologi Medis Rusia dan telah dikonfirmasi secara resmi sebagai minuman yang cocok untuk diet khusus para astronot.

Musim semi Korea identik dengan pergi keluar untuk menikmati bunga-bunga indah yang bermekaran penuh. Korea Selatan telah menjadi negara dengan ribuan bunga.Di depan pintu masuk Boseong, Kamu dapat memandang denah lokasi Boseong. Wisatawan biasanya mengunjungi dua tempat yaitu Perkebunan Teh Boseong atau Taman Wisata Daehan Daewon dan Museum Teh Korea.Untuk masuk ke kawasan Boseong, kamu perlu membayar 3.000 won atau sekitar Rp 35.000. Sayang sekali, saya sampai di sana pada siang hari. Mungkin jika Anda bisa mendaki di pagi hari, jelajahi Kota Bo lebih jauh. Di negara berpenduduk 50 juta jiwa ini, kebiasaan hiking atau hiking sudah menjadi budaya.

Menurut beberapa dokumen, perkebunan Daehan Dawontian sudah ada sejak pemerintahan Dinasti Baihe pada 18 SM, dan mencapai puncaknya pada abad ke-4. Dinasti ini adalah salah satu dinasti terbesar di Korea. Biksu di Kuil Dayuan mulai menanam teh ini pada 400 SM.Mereka juga membiarkan penduduk setempat menanam teh. Dengan berjalannya waktu, industri teh ini berkembang dengan baik, dan kini penduduk di sini bisa menjadikan perkebunan teh ini sebagai industri besar di Korea. Karena cuaca, udara dan tekstur tanah yang baik, kualitas teh di sini sangat baik.

4. Taman Nasional Bukhansan

Taman Nasional Bukhansan
LIAWISATA – Paket Tour dan Wisata

Taman Nasional Bukhansan adalah salah satu aktivitas hiking paling populer di Korea. Karena tempat ini sangat luas, jalan menuju puncak gunung sangat panjang. Oleh karena itu, jika Anda sangat suka hiking, tempat ini sangat ideal.Nama Taman Nasional Bukhansan sendiri diambil dari nama gunung sebelah utara Sungai Han, yaitu Gunung Bukhansan (Gunung Bukhansan). Bukhan). Ketinggian gunung adalah 836,5 meter. Nama Gunung Bukhan berarti “Gunung Bukhan”, yang mengacu pada lokasinya di sisi utara Sungai Han. Gunung ini juga menjadi penanda batas utara Seoul pada masa Dinasti Joseon.

Puncak gunung secara bertahap menjadi lebih tipis, membentuk efek pemandangan yang berbeda pada puluhan lembah dan sungai yang mengalir di bawahnya. Bukhansan memiliki berbagai puncak, namun puncak utamanya adalah Baekunbong. Puncak granit ditutupi dengan pepohonan, dan ada sekitar 1.300 spesies hewan dan tumbuhan yang hidup di gunung tersebut. Puncak Insubong Giam merupakan puncak granit yang paling terkenal.Taman nasional ini seperti pulau ekologis yang dikelilingi oleh perkotaan, namun tetap berperan sebagai paru-paru hijau lingkungan perkotaan. Ini adalah taman alam yang populer dengan lebih dari 20 juta penduduk di sekitarnya.

Taman ini bahkan bisa dimasuki dari mana saja di kota metropolitan. Menurut situs web National Park Service of Korea, taman tersebut memiliki sekitar 5 juta pengunjung setiap tahun dan terdaftar sebagai “taman nasional yang sering dikunjungi per unit area” oleh Guinness Book of World Records.Taman Nasional Bukhansan memiliki puluhan ngarai, puncak granit, dan aliran sungai yang jernih. Perpaduna menciptakan harmoni yang indah antara gunung dan air. Ada lebih dari 1.300 spesies tumbuhan dan hewan. Anda juga dapat menemukan atraksi sejarah dan budaya, seperti Benteng Bukhansanseong (Benteng Bukhansanseong) dengan sejarah lebih dari 2.000 tahun, dan lebih dari 100 kuil dan biksu Buddha. Singkatnya, ini adalah tempat terbaik untuk mengenal Korea dari perspektif ekologi, budaya, dan sejarah.

Baca Juga : 7 Referensi Tempat Wisata di Kaki Gunung Rinjani

5. Seoraksan National Park

Seoraksan National Park
Lonely Planet

Taman Nasional Seoraksan (Taman Nasional Seoraksan) adalah taman nasional Korea atau daerah pegunungan di Gangwon-do dekat Sokcho, Korea Selatan, sekitar 3 jam perjalanan dari Seoul. Daerah ini juga merupakan rumah bagi gunung tertinggi di Pegunungan Taebaek. Tak hanya itu, tempat ini pun tercatat sebagai Situs Warisan Dunia (Cagar Biosfer) oleh UNESCO pada tahun 1982. Kawasan ini juga diakui oleh IUCN (International Union for Conservation of Nature) sebagai kawasan penting untuk melindungi keanekaragaman hayati. Gunung Seorak berada sekitar 1.700 meter di atas permukaan laut dan merupakan salah satu gunung tertinggi di Korea.

Taman ini memang bisa menikmati keindahan Korea. Tebing itu seperti salju abadi karena pucat. Karena itulah gunung ini dinamakan Seoraksan, Seor artinya salju dan ak artinya gunung besar. Luas taman nasional ini adalah 398.539 kilometer persegi. Ada 1.400 spesies flora, dan mereka hidup di tipe vegetasi alpen di daerah tersebut. Namun, daerah yang lebih rendah sebagian besar merupakan hutan berdaun lebar daun seperti cedar merah (Pinus densilora), oak (Quercus mongolica) dan maple (Acer pseudo-Sieboldianum). Ada lebih dari 2.000 hewan yang hidup di kawasan itu, termasuk hewan langka seperti rusa musik (Moschus moschiferus), goral dan beruang hitam Asia (Selenarctos thibetanus).

Pemandangan panorama Taman Nasional Seoraksan adalah Kuil Shinheungsa, yang berjarak 10 menit berjalan kaki dari pintu masuk Jingongyuan. Nyatanya, banyak orang berkunjung karena dekat dengan pelataran kecil. Sinheungsa adalah sebuah kuil, sebelumnya dikenal sebagai Hyangseongsa, dibangun oleh Jajangyulsa (590-658), dan mengunjungi pegunungan terkenal di seluruh negeri selama tahun ke-6 tahta Raja Jinde. Sejak itu, telah dihancurkan dan dibangun kembali berkali-kali.Ada patung perunggu besar di jalan menuju Kuil Xinxing. Patung ini disebut patung perunggu, dan tingginya melebihi 10 meter. Di luar patung, di teras granit, ada jembatan di sebelah kanan bernama Hyeonsugyo, yang merupakan jembatan yang baru dibangun melintasi ngarai. Melewati jembatan ini adalah tembok batu panjang dengan pintu masuk Aowang di atasnya, kita bisa masuk ke kuil.

Di pintu masuk ada empat patung raja surgawi (raja) (Jikuk Cheongwang dengan pedang, Damun Cheonwang dengan kecapi, Gwangmok Cheongwang dengan menara, dan Jeangjang Cheonwang dengan naga). Ketika Kuil Chengcheng didirikan, patung buddha Xinxing Sa ditempatkan di sini, termasuk patung Millek Posar, Guan Nubusar dan Shizhi yang diukir oleh Wei Shanda. Bangunan yang dibangun pada masa itu masih berdiri tegak seperti Mingbujeon, Sanctuary, Main Shrine, Bojaeru dan Chileseonggak.Ada juga properti budaya yang penting, Harta No. 443, bernama Hyangseongsaji dari Pagoda Batu Tiga Kota.

6. Air Terjun Yongso

Air Terjun Yongso
IDN Times

Air Terjun Yongso terletak di Lembah Yongso, Gangwon-do. Air terjun ini memiliki panorama yang eksotis, mengalir dari ketinggian 6 meter, dikelilingi lembah pepohonan dan bunga. Airnya sangat jernih dan berwarna biru kehijauan.

Wisata alam Korea lainnya yang bisa Anda kunjungi adalah Air Terjun Long So. Air terjun ini terletak di Lembah Yonghu, Gangwon-do. Air terjun ini mengalir turun dari ketinggian 6 meter, pemandangannya menawan, airnya yang berwarna biru kehijauan yang jernih dan hijau, dan saat musim gugur tiba, Anda akan melihat pemandangan yang lebih indah.

7. Yongmeori Beach

Yongmeori Beach
TripAdvisor

Pantai Yongmeori adalah pantai dimana Gunung Sanbangsam membentang ke arah laut, sehingga kepala naga nampaknya akan tenggelam. Diketahui bahwa daerah tersebut dibangun oleh tiang pancang Sa-am dan memiliki sejarah jutaan tahun. Batu-batu besar menumpuk di sepanjang tebing pantai, membentuk pemandangan laut yang luar biasa.

Pantai Yongmeori terletak di Pulau Jeju, persisnya di dekat Gunung Sanbang. Perihal yang menarik dari tepi laut ini merupakan bebatuan yang bentuknya mirip kepala naga, dan ingin tenggelam ke laut.Oleh karena itu, tempat wisata Korea ini dinamakan Longmu (Yongmeori) yang artinya naga dan kepala.

8. Gimnyeong Maze Park

Gimnyeong Maze Park
Trazy.com

Pantai Yongmeori terletak di Pulau Jeju, tepatnya di dekat Gunung Sanbang. Hal yang menarik dari pantai ini adalah bebatuan yang bentuknya mirip kepala naga, dan ingin tenggelam ke laut.Oleh karena itu, tempat wisata Korea ini dinamakan Longmu (Yongmeori) yang artinya naga dan kepala.Gimnyeong Maze Park terdiri dari labirin. Ada tujuh gambar di labirin. Bersama-sama, mereka membentuk ular. Seekor ular disembah hingga pertengahan 1970-an. Seekor kuda asli Pulau Jeju, bangsa Mongol membawanya ke sana pada tahun 1276, kapal Sparrowhawk dan Dolmen adalah peninggalan Zaman Perunggu. Semua gambar adalah tanda dan landmark terkenal di Pulau Jeju.

Saat kita memasuki labirin, yang harus kita lakukan adalah mencari jalan keluar. Jika Anda menyerah dan ingin kembali ke pintu masuk, itu sama sulitnya dengan mencari jalan keluar. Labirin semacam ini lebih sulit, karena pagar tanaman sangat tebal dan tinggi, sehingga tidak mungkin kita bisa menerobos atau melihat jalan keluarnya. Jam buka taman labirin ini mulai pukul 08.30 hingga 19.50. Biaya masuk tergantung pada kategori usia dan apakah kita masuk secara individu atau berkelompok. Jika dimasukkan secara terpisah, biayanya mulai dari Rp7.000 hingga Rp27.000. Sedangkan jika kita masuk grup (lebih dari 15 orang), biayanya mulai dari Rp7.000 hingga Rp20.000.

Biasanya dibutuhkan waktu sekitar 20 hingga 30 menit bagi orang untuk menemukan jalan keluar. Jika Anda tidak yakin, Anda dapat menggunakan peta untuk membantu Anda menemukan jalan keluar. Jika Anda tidak dapat menemukan jalan keluar, Anda dapat meminta bantuan. Untuk ini, yang terbaik adalah membawa ponsel yang terisi penuh, jadi jika Anda tersesat di ponsel Anda dan ingin mencari jalan keluar, Anda dapat meminta bantuan teman.Untuk sampai ke tempat ini, naik bus No. 100 dari Bandara Internasional Jeju dan turun di terminal bus kota. Kemudian naik bus menuju Gua Manjanggul dan turun di tempat parkir depan pintu masuk gua. Perjalanan biasanya memakan waktu sekitar 50 menit.

9. Mudeungsan National Park

Mudeungsan National Park
VisitKorea

Taman nasional ini terletak di kawasan pegunungan tak berdasar di ketinggian 1886 meter. Mereka juga dikenal sebagai “Tiga Bhikkhu yang Adil”. Taman Nasional Muksan adalah salah satu tempat wisata di Gwangju yang paling terkenal.

Selain sebagai kawasan pendakian, Gunung Mushan juga dimanfaatkan oleh warga sekitar sebagai tempat peribadahan karena dianggap sebagai gunung yang sakral. Di kaki gunung, wisatawan dapat menciptakan sebagian kuil semacam Kuil Yaksaam, Jeungsimsa serta Wonhyosa.

Dari gunung, Anda bisa mengunjungi tempat wisata lain, seperti Museum Nasional Gwangju yang terdapat bangunan bergaya tradisional Korea. Museum ini juga memiliki ruang pameran dan ribuan peninggalan budaya, seperti harta karun yang digali dari Laut Sinan, benda-benda yang diproduksi dari Provinsi Hunan selama periode Seonsa, Baekje dan Silla, serta lukisan dari periode Joseon.

10. Seoul Grand Park

Seoul Grand Park
TripAdvisor

Seoul Grand Park adalah salah satu tempat terbaik untuk menikmati bunga sakura Korea, dan juga bisa menjadi pilihan lain untuk perjalanan keluarga yang menyenangkan. Taman-taman terkenal di Seoul menawarkan berbagai macam fasilitas menarik, salah satunya adalah area bertema edukasi. Tempat ini juga menawarkan beragam aktivitas hiburan dan memiliki pemandangan alam yang menawan.

Beberapa atraksi terkenal di Seoul Grand Park antara lain Seoul Grand Park Zoo, Children’s Zoo, Rose Garden dan lain sebagainya.Di Seoul Grand Park, Anda bisa melakukan banyak aktivitas, Toppers. Di Seoul Grand Park, Korea Selatan adalah kebun binatang pertama, taman mawar yang dikelilingi danau dan pepohonan lebat, serta tempat perkemahan.

Selain mengunjungi kebun binatang dan menikmati taman mawar, Andapula dapat melaksanakan banyak kegiatan semacam berekreasi, memasak, serta berkemah di udara segar pepohonan di Pegunungan Qingxi.